It’s Always Been You [Part 1: We Met!]

Maap yak lama ga posting apa-apa. Hehehe. Bukan karena sibuk (malah nggak sibuk ngapa-ngapain selain nangkring di rumah, nunggu buka puasa, tarawih, trus tidur), melainkan nggak punya ilham mau nge-post apaan. Tapi, alhamdulillah.. setelah bertapa di dalam kamar selama beberapa minggu, akhirnya aku beranikan diri untuk buat cerita-bersambung dengan ide seadanya.

Wah, kesurupan apaan lo jadi sok nyastra begini?

Nggak kesurupan apa-apa. Aku mikir gini aja: “Eh, gua udah baca buku lumayan banyak, tapi, masa sampe sekarang bisanya menikmati karya doang. Kapan bisa menciptakan karya sendiri?”

Nah, dari sanalah aku niat pengen buat sesuatu. Memang sih, dari dulu aku udah buat this kind of fiction, tapi belum pernah ada yang di-publish. Kenapa? Takutnya ntar ceritanya gantung karena aku-nya males nerusin, nggak ada ide, bla-bla-bla. But, now I think it would be better if I post it! Sekalian ngasah imajinasi, ngasah kemampuan nulis juga. Mhihihi, sorry for so-usual story.

warning: This story is just a fiction. Bagi yang merasa ada namanya, tolong jangan ge-er. Sorry banget kalau nama tempatnya ga bener atau bahkan mengada-ngada. Yah.. namanya juga karya amatir. Sebelum membaca, siapkan mental. Karena kisah fiksi berikut nggak sebagus yang kau kira.

Continue reading

Advertisements